Jumat, 21 Agustus 2015

Ukiran Kayu Yang Sangat Menawan


Ukiran kayu tiga dimensi dari Indonesia adalah terkenal di dunia untuk kejelasan yang luar biasa, proporsi yang besar, dan kualitas unggul. Meskipun seluruh Indonesia mempertahankan kuno budaya dan tradisi ukiran gambar yang indah, grafis, dan desain kayu; Bali dan Jawa Tengah dianggap penting dari itu. Setiap bagian dari Bali memiliki gaya khas ukiran. Kelompok etnis yang berbeda menggunakan motif dan gambar yang berbeda untuk menggambarkan alam, manusia, jahat dan roh baik. Senjata dan kutub adalah desain yang menonjol dalam beberapa tradisi sedangkan beberapa menggunakan tokoh manusia hemat. Warna-warna cerah dan pola whimsically abstrak cukup umum di Bali. Kanan dari ukiran primitif ke patung tiga dimensi dan dari hal-hal rumah tangga untuk furniture; semuanya hanya luar biasa. Barang ukiran yang sangat populer di kalangan wisatawan dari berbagai negara.


Ukiran kayu

Perspektif komersial

Ukiran kayu tradisional dan industri mebel di Indonesia adalah mengambil lompatan raksasa dalam perubahan zaman. Globalisasi mengubah cara dan sarana melakukan bisnis di seluruh dunia dan industri mebel ukir Indonesia tidak terkecuali untuk itu. Evolusi teknologi (khususnya, Internet) membawa peluang serta ancaman. Pada satu sisi, ini akan membuka jalan baru untuk memperluas bisnis di tingkat global. Di sisi lain, menghadapi tekanan berkelanjutan dari Cina, Vietnam, Filipina, dan Malaysia. Mereka mengambil sepotong besar pembeli internasional dengan menawarkan barang-barang berkualitas sama di harga yang lebih murah. Industri ukiran dari Indonesia berada di persimpangan jalan.

Industri yang ada sejak zaman kuno tidak dapat dibiarkan untuk mati sendiri. Oleh karena itu, pemerintah mengambil langkah-langkah yang tulus untuk melestarikan dan memelihara warisan. Pemerintah baru Indonesia tertarik untuk meningkatkan seni kuno Indonesia. The kuno fashion harus menjadi ujung tombak dalam mendapatkan mata uang asing yang berharga dengan mengekspor furnitur yang indah, motif, patung, dan karya seni lain yang dibuat oleh pekerja terampil menggunakan kayu jati dan kayu mahoni.

Java adalah sekelompok besar manufaktur furnitur kayu dengan banyak media, unit manufaktur kecil dan rumahan yang tersebar di wilayah tengah. Diperkirakan bahwa saham hampir seperempat dari total nilai ekspor. Menjadi pelopor dalam menawarkan pekerjaan dan menghasilkan mata uang asing yang berharga, cluster kontribusi besar terhadap citra global item ukiran kayu dari Indonesia.

Transformasi dari kelas menengah ke kelas elit

Kerajinan kayu Indonesia dan mebel ukir yang barang rumah tangga khas sampai sembilan puluhan. Tidak ada yang khusus tentang hal itu. Wisatawan yang digunakan untuk membeli beberapa item sebagai souvenir atau kenangan Indonesia. Namun, ada perubahan besar yang terjadi dalam dekade kesembilan ketika membuat kehadiran berdampak di pasar global. Dengan popularitas Internet dan ketersediaan mudah dan aksesibilitas, Indonesia menjadi eksportir terbesar kedua mebel kayu dan kerajinan setelah China. Tentunya, ini adalah masalah kebanggaan dan prestasi yang luar biasa bagi negara.

Sebagai ruang pamer baru semakin dibuka dalam dan di luar Indonesia, seni kuno Indonesia mendapat pujian lebih lanjut. Ini adalah kesempatan baru untuk menjadi merek global untuk industri tradisional. Meskipun ada ancaman besar dari negara-negara lain dengan produk murah berkualitas rendah yang diproduksi dengan biaya rendah. Namun demikian, ketika orang membandingkan kualitas produk dan pengerjaan, karya seni kemudian Indonesia, furnitur, dan barang-barang utilitas bersinar berbeda.

Koneksi spiritual ukiran artistik

Selain furnitur dan barang-barang rumah tangga, ukiran seni memiliki dampak yang besar dalam budaya Indonesia. Angka dan simbol yang diukir di kayu yang sangat istimewa di hari-hari sebelumnya. Mereka membawa arti khusus, dan yang terbaik dari ukiran Indonesia adalah luar biasa ajaib dan magnetik.

Indonesia percaya bahwa ukiran kayu memiliki kekuatan spiritual khusus jika mereka diukir oleh orang-orang dengan tingkat tinggi kemampuan spiritual. Kualitas orang mendapatkan tercermin dalam ciptaan-Nya. Akar seni megah ini ribuan tahun. Para ahli mengatakan bahwa mereka terkait dengan klan Toba kuno Sumatera kuno yang digunakan untuk mengukir sosok manusia dan hewan (terjalin indah) dengan kekuatan ilahi tertentu.

Topeng kayu

Topeng prasejarah roh-roh jahat dan mulia yang cukup populer di dan sekitar Indonesia. Ukiran intrinsik pada kayu dengan warna flamboyan menggambarkan tokoh dan karakter diceritakan dalam cerita. Masker ini digunakan dalam tari tradisional dan drama. Hari ini, mereka telah menjadi identitas Indonesia. Rangda (kejahatan) dan Barong (mulia) topeng adalah yang paling disukai. Beberapa masker yang digunakan untuk komunikasi dengan leluhur, hasil yang baik dari panen, keselamatan dari roh-roh jahat, dan untuk mencapai kekuatan yang tidak biasa.

Seorang imam digunakan untuk membawa angka-angka ini sementara menyembuhkan penyakit atau efek dari roh-roh jahat. Angka-angka ini digunakan untuk menjaga orang-orang aman dari niat buruk. Angka manusia seharusnya memiliki link ke dunia tak terlihat roh. Tidak ada informasi tertulis tentang kapan seni mulai di negara ini. Ada upaya untuk menurunkan usia yang tepat dari ukiran kayu dengan metode penanggalan karbon. Dalam beberapa kasus, mereka telah diperkirakan setua 1000 AD

Angka-angka yang begitu memukau yang satu tidak mengganggu tentang usia. Hari ini, pengrajin Indonesia menghidupkan kembali seni lama dengan mengukir karya seni yang megah dengan konsep, gaya, dan tradisi masa lalu. Wajah berbentuk hati, mata bulat besar, dan permukaan megah dipoles membuat mereka cantik.

Mahoni dan jati adalah kayu yang paling banyak digunakan. Namun, cendana, kayu ulin, dan kayu hitam juga pilihan populer lainnya. Beberapa orang menggunakan hutan adat lain juga, tapi perlu keterampilan tingkat tinggi dari ukiran. Harga kerajinan kayu tergantung pada jenis kayu, kerumitan ukiran, dan keahlian artis.

Kesimpulan

Ukiran tradisional Indonesia dicat dengan pewarna alami dan dekorasi yang digunakan untuk menjadi kerang dan batu berwarna. Hari ini, seniman modern menggunakan bahan yang sama (atau pengganti identik) sehingga pekerjaan mempertahankan seni tua ini. Ini merupakan penghargaan yang nyata untuk roh kreatif pengrajin kuno. Yang terbaik dari ukiran kayu Indonesia belum tentu akan dijual di showroom kekaisaran; itu banyak tersedia di jalan-jalan dan toko-toko sisi jalan. Adalah penting bahwa lebih banyak orang mendapatkan akses ke sana. Kemudian hanya seni kuno Indonesia akan berkembang lebih lanjut.

Sumber : Wisata Bahari Lamongan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar